Selasa, Desember 18, 2018
Home > Aqidah > Manusia yang paling bersangatan `adzabnya dihari kiamat adalah para tukang gambar

Manusia yang paling bersangatan `adzabnya dihari kiamat adalah para tukang gambar

 بسم الله الرحمن الرحيم

Manusia yang paling bersangatan `adzabnya dihari kiamat adalah para tukang gambar.

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن اتبع هداه أما بعد :

Sesungguhnya diantara perkara perkara yang bersangatan keharaman dan kemungkarannya memenuhi koran-koran dan majalah-majalah dan televisi dengan berbagai macam gambar, apalagi gambar gambar kaum wanita yang seronok dan telanjang.

Dan sungguh telah shohih dari Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam sejumlah hadist-hadist shohih yang terkandung di dalamnya ancaman yang sangat keras terhadap para tukang gambar (foto), dimana para pelakunya dinilai sebagai orang orang yang menandingi ciptaan Allah Jalla wa `Alaa, dan dikatakan kepada mereka dihari kiamat nanti : “hidupkanlah apa-apa yang telah kalian ciptakan”, maka semoga saja para tukang gambar tersebut akan dituntut untuk menghidupkan ribuan kali lipat dari manusia, sementara mereka di dunia dan di akhirat sangat lemah untuk menciptakan satu biji yang sangat kecil dari sebiji buah gandum.

Disini sungguh telah terdapat sejumlah hadist dari Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam didalamnya terdapat ancaman yang sangat keras bagi para tukang gambar / foto makhluk makhluk hidup yang diantaranya :

  1. Hadist hadist dari jalan `Aaisyah radhiallahu `Anha :

قال البخاري في صحيحه في باب ما وطئ من التصاوير رقم (5954) :

حدثنا علي بن عبد الله، حدثنا سفيان، قال سمعت عبد الرحمن بن القاسم، وما بالمدينة يومئذ أفضل منه، قال : سمعت أبي، قال : سمعت عائشة رضي الله عنها : قدم رسول الله صلى الله عليه وسلم من سفر، وقد سترت بقرام لي على سهوة لي فيها تماثيل، فلما رآه رسول الله صلى الله  عليه وسلم هتكه وقال : ((أشد الناس عذابا يوم القيامة الذين يضاهون بخلق الله))، قالت : فجعلناه وسادة أو وسادتين.

Berkata al Bukhariy dalam shohihnya di dalam bab apa-apa yang dilakukan dari bentuk gambar-gambar nomor (5054).

“Telah meriwayatkan kepada kami `Ali bin `Abdullah, telah meriwayatkan kepada kami Sofyan, berkata beliau : saya telah mendengar `Abdurrahman bin al Qaasim, tidak ada di kota Madinah di hari tersebut orang yang lebih baik darinya, beliau berkata : saya telah mendengar bapak saya, berkata beliau : saya telah mendengar `Aaisyah Radhiallahu `Anha : Rasulullahi Shollallahi `alaihi wa Sallam kembali dari safar, dan  saya menutup dengan kain tipis[1]  bergambar satu rak tempat mainan saya yang di dalamnya ada boneka, maka ketika Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam melihatnya beliau langsung merobeknya sambil berkata : “Manusia yang paling bersangatan `adzabnya dihari kiamat adalah mereka yang menandingi ciptaan Allah”. Berkata `Aaisyah : lantas kami jadikan kain tadi sebagai satu bantal atau dua bantal.[2]

Dan hadist ini dikeluarkan oleh Imam Muslim dalam shohihnya di dalam kitab al Libaas (pakaian) dan az Ziinah (perhiasan) di bab haramnya gambar hewan-hewan dan bahwasanya para Malaikat tidak akan masuk ke satu rumah yang terdapat di dalam nya anjing dan gambar, nomor (2107), dan al Imam Ahmad di dalam Musnadnya, nomor (24081), dan al Humeidiy di dalam Musnadnya dengan nomor (251), dan an Nasaaiiy, nomor (5356).

Dan juga hadist nomor (5955) berkata al Bukhaariy : telah meriwayatkan kepada kami Musaddad, telah meriwayatkan kepada kami `Abdullah bin Daawud, dari Hisyaam, dari bapaknya, dari `Aaisyah radhiallahu `Anha berkata : “Telah kembali Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam dari satu safar, dan saya telah menggantungkan satu permadani yang terdapat padanya gambar-gambar makhluk, lantas Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam memerintahkan saya untuk mencabutnya, maka sayapun mencabutnya”.

Dan berkata al Bukhariy di bab naqdhus Shuwar dinomor (5952) : “Telah meriwayatkan kepada kami Mu`aadz bin Fadhoolah, telah meriwayatkan kepada kami Hisyaam, dari Yahya, dari `Imraan ibni Hitthoon, bahwa `Aaisyah radhiallahu `Anha telah meriwayatkan kepadanya : bahwa Nabi Shollallahu `Alaihi wa Sallam : “Tidak pernah membiarkan di dalam rumah nya sesuatu yang berbentuk salib kecuali beliau memusnahkannya”.

Dan dikeluarkan oleh al Imam at Thobraaniy didalam al Aushoth (3/56, nomor 2457), dan berkata juga beliau di nomor (2105) :

حدثنا عبد الله بن يوسف، أخبرنا مالك، عن نافع، عن القاسم بن محمد، عن عائشة أم المؤمنين رضي الله عنها : أنها أخبرته أنها اشترت نمرقة فيها تصاوير، فلما رآها رسول الله صلى الله عليه وسلم قام على الباب، فلم يدخله، فعرفت في وجهه الكراهية، فقلت : يا رسول الله أتوب إلى الله، وإلى رسوله صلى الله عليه وسلم  ماذا أذنبت ؟ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم  : ((ما بال هذه النمرقة ؟))، قلت : اشتريتها لك لتقعد عليها وتوسدها. فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم  : إن أصحاب هذه الصور يوم القيامة يعذبون، فيقال لهم أحيوا ما خلقتم))، وقال : ((إن البيت الذي فيه الصور لا تدخقه الملائكة)).

Artinya : Telah meriwayatkan kepada kami `Abdullah bin Yusuf, telah mengkhabarkan kepada kami Malik, dari Naafi`, dari al Qaasim bin Muhammad, dari `Aaisyah Ummul Mu`miniin Radhiallahu `Anha : dia telah mengkhabarkan kepada  Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam bahwa dia telah membeli sebuah bantal (bantal untuk sandaran) yang terdapat padanya gambar-gambar, maka tatkala Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam melihatnya beliau berdiri saja di pintu, tidak masuk kerumah, sedangkan saya melihat pada wajah beliau ketidak senangan, lantas saya berkata : wahai Rasulullahi !! saya bertaubat kepada Allah dan kepada RasulNya Shollallahu `Alaihi wa Sallam, dosa apa yang sudah saya perbuat ?, maka Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam berkata : “bagaimana keadaan bantal ini?”[3] Saya berkata : saya membelinya untuk engkau supaya duduk diatasnya dan bersandarkan dengannya. Lalu Rasulullahi Shollallahu `Alaihi wa Sallam berkata : “Sesungguhnya tukang pembuat gambar ini di hari kiamat akan di`adzab, lalu dikatakan kepada mereka hidupkanlah oleh kalian apa yang telah kalian ciptakan ini”, dan kemudian beliau berkata kembali : “Sesungguhnya satu rumah yang terdapat didalamnya gambar-gambar tidak masuk kerumah tersebut para Malaikat”.

Hadist ini dikeluarkan oleh Muslim dalam shohihnya dikitab al Libaas dan az Ziinah – dalam bab haramnya menggambar makhluk hidup, nomor (2107), dan nomor (2106).

  1. Hadist Ibnu Mas`uud radhiallahu `Anhu :

Berkata al Bukhariy rahimahullahu Ta`ala di dalam shohihnya pada bab siksaan bagi para tukang lukis (gambar) dihari kiamat (7/167) dinomor (5950).

“حدثنا الحميدي، حدثنا سفيان، حدثنا الأعمش، عن مسلم، قال : كنا مع مسروق، في دار يسار بن نمير، فرأى في صفته تماثيل، فقال : سمعت عبد الله، قال : سمعت النبي صلى الله عليه وسلم  يقول : ((إن أشد الناس عذابا عند الله يوم القيامة المصورون)).

Artinya : Telah meriwayatkan kepada kami al Humeidiy, telah meriwayatkan kepada kami Sofyan, telah meriwayatkan kepada kami al A`masy, dari Muslim, berkata : kami pernah bersama Masruuq di rumah Yasar bin Numeir, maka beliau melihat rumahnya terdapat padanya gambar gambar, lantas beliau berkata : saya telah mendengar `Abdullah, berkata beliau : saya telah mendengar Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya manusia yang paling bersangatan `adzabnya disisi Allah dihari kiamat adalah para tukang buat gambar (pelukis makhluk hidup)”.

Hadist ini dikeluarkan oleh Muslim dikitabul Libaas waz Ziinah – bab haramnya melukis gambar makhluk hidup, nomor (2109), dan dikeluarkan juga oleh al Imam Ahmad, nomor (3558), dan al Humeidiy, nomor (117).

 

  1. Hadist `Abdullah bin `Umar – radhiallahu `anhuma – :

Dan berkata juga al Imam al Bukhariy dihadist nomor (5951) :

“حدثنا إبراهيم بن المنذر، حدثنا أنس بن عياض، عن عبيد الله، عن نافع، أن عبد الله بن عمر- رضي الله عنهما أخبره : أن رسول الله صلى الله عليه وسلم  قال : ((إن الذين يصنعون هذه الصور يعذبون يوم القيامة، يقال لهم : أحيوا ما خلقتم)).

Artinya : “Telah meriwayatkan kepada kami Ibraahim bin al Mundzir, telah meriwayatkan kepada kami Anas bin `Iyaadh, dari `Ubeidillah, dari Naafi`, bahwa `Abdullahi ibnu `Umar – radhiallahu `anhuma – telah mengkhabarkan kepadanya : bahwa Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda : “Sesungguhnya mereka yang membuat gambar-gambar ini akan di`adzab dihari kiamat, serta dikatakan kepada mereka : hidupkanlah apa yang telah kalian ciptakan ini”.

 

Hadist ini dikeluarkan oleh Muslim dalam shohihnya di dalam kitabul Libaas waz Ziinah – bab haramnya menggambar gambar-gambar makhluk hidup, nomor (2108), dan an Nasaaiiy di “al Kubraa”, (9786), dan Ibnu Abi Syaibah (8/483), dan al Bazzaar di Musnadnya (12/43).

 

  1. Hadist Abi Hurairah – radhiallahu `anhu – :

قال البخاري أيضا رقم (5953) حدثنا موسى، حدثنا عبد الواحد، حدثنا عمارة، حدثنا أبو زرعة، قال : دخلت مع أبي هريرة دارا بالمدينة، فرأى أعلاها مصورا يصور، قال : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم  يقول : ((ومن أظلم ممن ذهب يخلق كخلقي، فليخلقوا حبة، وليخلقوا ذرة)). ثم دعا بتور من ماء، فغسل يديه حتى بلغ إبطه، فقلت : يا أبا هريرة، أشيء سمعت من رسول الله صلى الله عليه وسلم  ؟ قال : منتهى الحلية.

Artinya : Berkata juga al Imam al Bukhariy : nomor hadist (5953), telah meriwayatkan kepada kami Muusaa, telah meriwayatkan kepada kami `Abdul Waahid[4], telah meriwayatkan kepada kami `Ummaarah[5], telah meriwayatkan kepada kami Abu Zur`ah[6], berkata beliau : saya masuk bersama Abu Hureirah radhiallahu `anhu satu rumah[7] di kota Madinah, lantas beliau melihat dibahagian atasnya gambar gambar yang dilukis, berkata beliau : saya telah mendengar Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam bersabda : “Dan siapa yang lebih zholim dari orang orang yang telah menciptakan seperti ciptaanKu, maka hendaklah mereka menciptakan satu bijian, dan hendaklah mereka ciptakan satu molekul atom yang sangat kecil”. Kemudian beliau (Abu Hureirah radhiallahu `anhu) meminta satu bejana yang berisi air, lalu beliau mencuci kedua tangannya sampai ketiaknya, lalu saya berkata : wahai Aba Hureirah, apakah kamu telah mendengarnya dari Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam ?, beliau menjawab : sampai keakhir perhiasan seorang mu`min.

 

Hadist ini dikeluarkan juga oleh al Imam Ahmad nomor (7166), Abu Ya`laa (10/473).

Dan al Imam Muslim mengeluarkan satu hadist dikitabil Libaas waz Ziinah, bab haramnya menggambar gambar gambar hewan, nomor (2111) berkata beliau :

حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة، ومحمد بن عبد الله بن نمير، وأبو كريب وألفاظهم متقاربة، قالوا : حدثنا ابن فضيل، عن عمارة، عن أبي زرعة، قال : دخلت مع أبي هريرة في دار مروان فيها تصاوير، فقال : سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم  يقول : قال الله عز وجل : ((ومن أظلم ممن ذهب يخلق خلقا كخلقي ؟ فليخلقوا ذرة، أو ليخلقوا حبة، أوليخلقوا شعيرة)).

Artinya : Telah meriwayatkan kepada kami Abu Bakr bin Abi Syaibah, dan Muhammad bin `Abdullahi bin Numeir, dan Abu Kureib sedangkan lafazh lafazh hadist ini hampir sama, mereka berkata : telah meriwayatkan kepada kami Ibnu Fudheil, dari `Ummaarah, dari Abu Zur`ah, berkata :  saya masuk bersama Abu Hureirah radhiallahu `anhu kedalam rumah Marwaan ibnil Hakam, lantas beliau melihat didalam rumah tersebut ada gambar gambar, maka Abu Hureirah berkata : saya telah mendengar Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam berkata : “Siapa yang lebih zholim lagi dari orang orang yang menciptkan satu makhluq seperti ciptaanKu ?, maka hendaklah mereka menciptakan satu molekul atom yang sangat kecil, atau mereka menciptkan satu buah biji, atau mereka menciptkan satu biji gandum”.

Hadist ini dikeluarkan juga oleh Ibnu Abi Syaibah (5/200).

 

  1. Hadist Ibnu `Abbaas – radhiallahu `anhu-:

Berkata al Bukhariy dalam shohihnya : pada bab “barang siapa yang menggambar satu gambar makhluk hidup, akan dibebankan atas dia dihari kiamat untuk meniupkan ruh padanya, sementara dia tidak akan mampu untuk meniupkan ruh tersebut, nomor (5963) :

حدثنا عياش بن الوليد، حدثنا عبد الأعلى، حدثنا سعيد، قال : سمعت النضر بن أنس بن مالك، يحدث قتادة قال : كنت عند ابن عباس، وهم يسألونه، ولا يذكر النبي صلى الله عليه وسلم  حتى سئل، فقال : سمعت محمدا صلى الله عليه وسلم  يقول : ((من صور صورة في الدنيا كلف يوم القيامة أن ينفخ فيها الروح، وليس بنافخ)).

Artinya : Telah meriwayatkan kepada kami `Iyaasy bin al Waliid, telah meriwayatkan kepada kami `Abdul A`laa, telah meriwayatkan kepada kami Sa`iid, berkata beliau : saya telah mendengar an Nadhor bin Anas bin Malik menghadistkan kepada Qataadah sambil berkata : Saya pernah disisi Ibnu `Abbaas, sementara mereka bertanya kepada beliau, dan beliau tidak menyebutkan Nabi Shollallahu `alaihi wa Sallam sampai beliau ditanya, maka dia berkata : saya telah mendengar Muhammad Shollallahu `alaihi wa Sallam berkata : “Barang siapa yang membuat satu gambar (makhluk hidup) di dunia, akan dibebankan kepadanya dihari kiamat nanti untuk meniupkan pada gambar tersebut ruh, dan dia sama sekali tidak akan sanggup untuk meniupkannya”.

Hadist dikeluarkan oleh al Imam Ahmad dengan nomor (2162), dan Ibnu Abi Syaibah (5/200), dan an Nasaaiiy (5360), dan at Thobraaniy (12/204).

 

Berkata Syaikhuna dan orang tua kita – Rabee` bin Haadiy al Madkhaliy hafizhohullahu Ta`ala : “Maka bagaimana lagi keadaan engkau dengan orang orang yang telah menggambar ribuan gambar.”

Dan ini sebahagian Fatwa para `Ulama tentang hukum gambar.

  1. Fatwa asy Syaikh al `Allaamah `Abdul `Aziz bin `Abdillah bin Baazz rahimahullahu Ta`ala :

Teks pertanyaan : “Apakah dibolehkan bagi seorang manusia untuk memfoto dirinya, lalu mengirimkan gambar tersebut kepada keluarganya diwaktu waktu `iid dan semisalnya ?”

 

Jawaban asy Syaikh – rahimahullahu Ta`ala -:

“Sungguh telah banyak sekali hadist hadist dari Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam yang melarang gambar dan mela`nat orang orang tukang gambar, dan diancam mereka dengan berbagai ancaman, maka tidak dibolehkan bagi seorang muslim untuk memfoto dirinya dan tidak juga memfoto orang lain dari jenis makhluk yang memiliki ruh, kecuali dalam perkara darurat seperti foto untuk paspor, ktp dan sejenisnya. Kita memohon kepada Allah Ta`ala untuk memperbaiki keadaan kaum muslimin, dan memberikan taufiq kepada para pemimpin untuk berpegang teguh dengan syari`at Islam, dan berhati hati dari menyelisihinya dan sesungguhnya Dialah Dzat Yang Paling Terbaik untu diminta. Semoga Allah Jalla wa `Alaa memberikan taufiq. (Majmuu`u Fataawa Ibnu Baazz – 1/437-).

  1. Fatwa al Lajnah ad Daaimah : أ – Fatwa al Lajnah ad Daaimah- م1 – Pertanyaan yang ketiga dari Fatwa nomor (1978) : Soal 3 : Kandungannya bahwa telah terjadi perdebatan diantara para ikhwan dalam perkara hukum gambar yang diambil dengan dengan cara fotografer, dan dialog tidak menghasilkan satu kesimpulan hukum, maka apa hukum gambar yang diambil dengan cara fotografer dan disimpan dengan cara ini ?

 

Jawaban pertanyaan 3.

Gambar makhluk hidup – manusia atau hewan yang diambil atau disimpan dengan cara fotografer ini hukumnya adalah haram, bahkan merupakan bahagian dari dosa dosa besar, sebagaimana telah terdapat dalam perkara ini hadist hadist yang shohih yang terkandung didalamnya ancaman sangat keras dan diingatkan dengan `adzab yang pedih bagi para tukang gambar dan orang orang yang yang menyimpannya, dan juga terdapat pada demikian bentuk menyerupai ciptaan Allah Jalla wa `Alaa terhdapa makhluk makhluk ini, dan sesungguhnya kadang kadang bisa menjadi sebagai perantara terjadinya kesyirikan seperti gambar gambar (lukisan lukisan) para pembesar atau orang orang sholih, atau sebagai satu pintu dari pintu pintu fitnah seperti foto foto perempuan yang cantik- bintang bintang film laki dan wanita yang telanjang tidak menutup aurat.

 

Dan bagi Allah Ta`ala at taufiiq,

وصلى الله على نبينا محمد، وآله وصحبه وسلم.

 

Al Lajnah ad Daaimah lilbuhuust al `Ilmiyah wal Iftaai :

`Abdullah bin Qu`uud …….. angggota

`Abdullah bin Ghudaiyan …. anggota

`Abdur Razaaq `Afiifiy …. wakil pimpinan Lajnah

`Abdul `Aziiz bin `Abdullah bin Baazz …. Pimpinan.

 

ب – Fataawa al Lajnah ad Daaimah – م2 (1/288).

 

Pertanyaan 2 : Apakah gambar yang diambil dengan sistim kamera vidio sama hukumnya dengan gambar melalui fotografi ?

 

Jawaban 2 : Benar, hukum gambar yang diambil dengan camera vidio sama dengan yang diambil dengan fotografi terlarang dan diharamkan sesuai dengan keumuman dalil dalil.

 

وبالله التوفيق، وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم.

اللجنة الدائمة للبحوث العلية والإفتاء.

 

Bakr Abu Zeid …….   anggota

`Abdul `Aziiz Aalu asy Syaikh ……… anggota

Sholih al Fauzaan ……… anggota

`Abdullah bin Ghudaiyan ….. anggota

`Abdur Razaaq `Afiifiy…….. wakil pimpinan

`Abdul `Aziiz bin `Abdullah bin Baazz …. pimpinan.

 

  1. Komentar asy Syaikh al Albaaniy rahimahullahu Ta`ala dan hukum seputar gambar.

Sungguh asy Syaikh al Albaniy telah berbicara diberbagai tempat dalam kitab beliau “Aadaabuz Zifaaf”, dihalaman (185), maka beliau berkata :

Menggantungkan gambar :

Pertama : “Menggantungkan gambar/foto foto di dinding dinding, samaan gambar gambar tersebut berbentuk atau tidak berbentuk, apakah padanya ada bayangan atau tidak ada bayangan, apakah dibuat dengan tangan gambar tersebut atau dengan fotografi, maka keseluruhan hukumnya tidak dibolehkan dan diwajibkan bagi seseorang yang memiliki kemapuan untuk  menanggalkan/menurunkankannya kalau seandainya dia tidak sanggup untuk merobeknya”.

 

Kemudian beliau menampilkan sejumlah hadist sebagai penjelasan tentang bahayanya gambar gambar tersebut.

 

Ketahuilah !, maka hendaklah para tukang gambar yang dikoran koran dan majallah majallah dan selainya takut kepada Allah Ta`ala, dan hendaklah mereka menjadikan seluruh hadist  shohihah ini didepan mata mata mereka,  karena datang dari Rasulullahi Shollallahu `alaihi wa Sallam yang mana beliau `alaihis Sholaatu was Salaam tidaklah berbicara dengan hawa nafsu, dan hendaklah mereka bertaubat kepada Allah Jalla wa `Alaa taubah nashuuha dari membuat gambar gambar yang bersangatan keharamannya, dan mereka tancapkan didepan mata mata mereka apa yang akan didapatkan/ditemui oleh para tukang gambar nanti dihadapan Allah Subhaana wa Ta`ala dihari kiamat.

 

Ditulis oleh :

Orang tua kita, asy Syaikh al `Allaamah Rabee` bin Haadiy `Umeir al Madkhaliy hafizhohullahu Ta`ala.

9 Sya`ban 1437 H.

 

Diterjemahkan oleh : al Ustadz Abul Mundzir/Dzul Akmal bin Muhammad as Salafiy al Madaniy ar Riyauwiy Lc, alumnus Islamic University al Madinah an Nabawiyyah 1416 H-1417 H.

Maktabah, Sabtu malam Ahad 18 Rabii`ul Awwal 1438 H/17 Desember 2016 M- Ponpes Ta`zhiim as Sunnah as Salafiyyah- Rimpan.

 

 

 

 

 

[1]  Berkata orang tua kita asy Syaikh Rabee` al Madkhaliy hafizhohullahu Ta`ala : “Dan apabila gambar gambar yang hanya terdapat pada kain tipis tersebut sudah berhak pelakunya sebagai manusia yang bersangatan `adzab baginya, lantas bagaimana lagi kalau gambar gambar tersebut terdapat di koran koran dan majallah majallah, dan bagaimana lagi yang terdapat ditelevisi televisi yang dipenuhi dengan gambar gambar makhluk hidup yang bergerak.

[2]  Kemudian diharamkanlah gambar gambar yang terdapat pada bantal bantal tersebut sebagaimana dejelaskan pada hadist yang akan datang.

[3] An Numruqatu : bantal

[4] Ibnu Ziyaad (Fathul Baariy 10/399), oleh al Imam Ibnu Hajar al `Atsqalaaniy.

[5] `Ummaarah ibnul Qa`qaa`u (Fathul Baariy 10/399).

[6] Ibnu `Amru bin Jariir (al Fathu 10/399).

[7] Rumah ini milik Marwaan ibnul Hakam (Fathul Baariy 10/399).